Twitter Facebook Delicious Digg Stumbleupon Favorites More
everyone is a reader. Some just haven't found their favorite book yet

Sunday, February 14, 2016

Mualaf

Judul: Mualaf
Penulis: John Michaelson
Penerjemah: Barokah Razuati
Cetak: 2014
Tebal: 352 hlm
Bintang: 3/5
Harga: Rp. 139.000 (Diskon di Toko Buku Online)

Mualaf, sebutan yang selalu menerbitkan rasa ingin tahu. Penasaran dengan alasan mereka memutuskan berpindah/menemukan keyakinan dan memilih Islam. Rasa penasaran yang juga menjadi alasan memilih membaca buku berjudul Mualaf ini. 

Diawali dengan masa kecil yang harus menghadapi perceraian orangtuanya, John kehilangan pegangan. Menjalani kehidupan dengan berpindah-pindah tempat tinggal, antara rumah Ayah dan Ibu. Narkoba menjadi 'sahabat'nya dan sempat membuatnya tertangkap sebagai pengedar di sekolah tapi sama sekali tak membuatnya jera. Memiliki Ayah yang 'keras' dan mudah naik pitam, semakin membuat masa remaja John tidak menyenangkan. 

Pengalamannya dengan cinta juga tak berjalan mulus, kehidupan seks tanpa ikatan, perpisahan, bertemu perempuan baru, memulai hubungan, dan kandas. Harapan yang begitu besar untuk dicintai pasangan, tak kunjung hadir. Pekerjaan di laut sebagai teknisi pun merenggangkan hubungan John dengan putranya, sedangkan kebutuhan dan segala tagihan memaksanya bertahan.

Judul buku yang mentereng dan sinopsis yang sempat membuat saya berpikir akan menemukan proses pencarian hidayah yang tak mudah, ternyata pupus saat lebih dari setengah buku tak juga menemukan apa yang saya cari. Pemikiran dan proses John terkait menemukan keislaman tidak terlalu panjang, bahkan sederhana, dimulai dari penemuan Al-Qur'an di rumah kontrakan, di Indonesia. 

Perdebatan batin tidak banyak dibeberkan dalam buku, poin yang agak membuat saya kecewa. Mungkin, masih mungkin ya, karena John sebelumnya seorang agnostik sehingga proses menemukan hidayah tidak serumit jika seseorang sebelumnya memeluk agama lain. Dia "sekadar" mencari bukti bahwa Tuhan itu ada, tanpa harus membandingkan dengan keyakinan sebelumnya.

Terlepas dari kecewa karena isi buku di luar ekspektasi, bahasa yang digunakan membuat betah. Tidak kaku, malah seperti membaca novel. Pada bagian tiga, ketika John di Indonesia cukup memberi empati. Bagaimaan perlakuan orang-orang jalanan kepadanya, sebagai orang asing. Saya baru tahu kalau arti sebenarnya dari kata bule adalah albino, jadi ketika kita mengatakan bule sebenarnya bisa diartikan ejekan bagi mereka.
Share:

5 comments:

  1. Buku ini semacam biografi ya, bukan novel. Saya kira ini novel..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya memang novel, saya yang salah sangka :D

      Delete
  2. wah baru tahu kalau bule tuh memiliki arti albino :D makasih reviewnya :D

    ReplyDelete
  3. Setuju..pergulatan batinnya kurang di eksplor

    ReplyDelete

What Do You Things?

Search

About Me

My photo

Seorang blogger yang suka membuat ulasan buku di Jendelaku Menatap Dunia dan Yuk Membaca Buku Islami

IG: @sinta.705 | email: sinthionk@gmail.com | twitter: @sinta_nisfuanna

Member of BBI

Member of BBI
ID 1301050

Another Blog

Popular Posts

Done!

2017 Reading Challenge

2017 Reading Challenge
Sinta has completed her goal of reading 100 books in 2017!
hide

Blog Buku

Blog Cerita

Kumpulan Ulasan

Copyright © Jendelaku Menatap Dunia | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Distributed By Blogger Templates20