Twitter Facebook Delicious Digg Stumbleupon Favorites More
everyone is a reader. Some just haven't found their favorite book yet

Friday, November 30, 2012

Ibuk,

Cover Buku [Sumber:: koleksi pribadi]


Awal yang menggerakkan saya menginginkan Ibuk, adalah sampul depannya. Saya suka sekali penggabungan coretan tangan, samar-samar gambar batik dan gradasi sosok Ibu. Terasa hangat pencerminan dari karakter yang seringkali melekat pada Ibu dan pas dengan keinginan Iwan Setyawan untuk mengangkat sosok perempuan yang memiliki berpengaruh besar dan mengiringi perjalanan tokoh Bayek. 

Ceritanya cenderung datar tapi selipan dan 'kepolosan' penulis dalam bercerita malah membuat saya jadi terhanyut di dalamnya, apalagi penggambaran dan perjuangan sosok Ibuk mengingatkan pada Ummi saya sendiri. Dimulai dari pertemuan Ibuk dengan Bapak hingga keputusan untuk menikah dan memiliki 5 orang buah hati. Bayek adalah anak lelaki satu-satunya, dan termasuk bocah yang sangat manja dan keras kemauan. Apa yang diinginkannya akan selalu 'menghantui' Ibuk lewat rengekannya.
Quote Ibuk, [Sumber:: sini]
“Ah, semuanya. Semuanya. Hidup penuh dengan keprihatinan. Tidak mudah dimengerti oleh anak-anak tapi Ibuk ingin menyelamatkan mereka. Hidup dengan kesederhanaan untuk masa depan keluarga” [Ibuk ~ h.102]
Meski hidup prihatin, Ibuk tetap berupaya memberikan apa yang diminta anak-anaknya, terutama dalam hal sekolah. "Sabar yo," menjadi jurus Ibuk, kala uang tidak ada sedangkan biaya sekolah harus terpenuhi, bahkan ketika Bapak mulai putus asa dengan angkotnya mulai tidak bersahabat.

Meski novel ini mengambil judul Ibuk, sosok Bapak tergambar lewat perjuangannya menarik angkot dan bekerja serabutan demi memenuhi kebutuhan keluarganya. Bahkan, jelang akhir kisah, sosok Ayah menjadi lebih dominan dibandingkan Ibuk.
"Akan kulanjutkan kembali tulisan tentang Ibuk. Tentang kekokohan keluarga Bapak. Orang-orang yang melihat kemiskinan bukan sebagai penderitaan tapi titik awal sebuah perjuangan." [Ibuk ~ h.107]
Penulis sangat sedikit menyentuh perihal deskripsi tempat yang banyak didatangi Bayek, padahal tempat yang disinggahinya termasuk yang menarik untuk digambarkan. Mungkin alasannya, karena Iwan Setyawan ingin pembaca lebih menangkap kehebatan di balik kesederhanaan sosok Ibuk dan memang berhasil pada saya. Ceritanya tidak bertele-tele, terasa apa adanya, seperti membaca buku harian seseorang, yang memang dalam buku ini dituliskan oleh sosok 'Aku'.

Iwan Setyawan [Sumber:: sini]
Sebelumnya, penulis telah menuliskan buku 9 Summer 10 Autums yang berhasil menyematkan label best seller pada bukunya. Saya sendiri belum membacanya karena tidak terlalu suka menikmati buku yang masih hingar bingar diberitakan. Selipan quote inspiratif dari tokoh-tokoh ternama, cukup menambah cita rasa dalam kisah Ibuk dan Bayek.

Jujur, membaca novel ini membuat saya kembali menengok ke belakang dimana ada sosok orangtua yang seringkali tanpa diketahui harus berjuang supaya anaknya bisa mendapatkan yang terbaik.
Selamat buat Ibuk yang masuk jajaran nominasi Khatulistiwa Literary Award 2012

Judul: Ibuk,

Penulis: Iwan Setyawan [@Iwan9S10A]
Editor: Mirna Yulistianti
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Cetak: Pertama, Juni 2012
Tebal: 292 hlm
Bintang: 3/5
Swap with Mbak Ferina


:: ingin buku seken/murah bermutu? mampir ke FB Parcel Buku atau Dagang Buku yuk! ::
Share:

7 comments:

  1. ahhh iya covernya keren banget emang, lebih bagus daripada buku sebelumnya yah. jadi penasaran baca karya2nya Iwan =)

    ReplyDelete
  2. saya juga suka covernya. tapi saya awalnya ga tertarik baca soalnya saya ga gitu suka 9 summers 10 autumns. tapi kayaknya lumayan bagus ya, soalnya masuk list KLA.

    ReplyDelete
  3. Wah, review kedua yg kubaca, dan sama2 bikin aku menurunkan ekspektasi daripada kecewa :)

    ReplyDelete
  4. Katanya tokoh "aku" itu adalah penggambaran dari pengarang-nya sendiri ya?

    ReplyDelete
  5. wah berarti mb Sinta g terlalu suka sama buku yang baru terbit yah? kalau g salah ini kisah nyata yang difiksikan kan? :)

    ReplyDelete
  6. Jadi ini kisah yg diangkat dari pengalaman nyata apa murni fiksi yaa

    ReplyDelete

What Do You Things?

Search

About Me

My photo

Seorang blogger yang suka membuat ulasan buku di Jendelaku Menatap Dunia dan Yuk Membaca Buku Islami

IG: @sinta.705 | email: sinthionk@gmail.com | twitter: @sinta_nisfuanna

Member of BBI

Member of BBI
ID 1301050

Another Blog

  • Ibu Pendidik Generasi Islam - “… mendidik seorang wanita itu sama saja dengan mendidik sebuah generasi.” ~ Prakata Penerbit Setinggi apapun pendidikan seorang anak, pengaruh besar...
    4 weeks ago
  • [Ngoceh Buku] Salju Part #3 - #IsiBuku *#SaljuOrhanPamuk* (209/731) . . Semakin berat makna isi dari pemikiran dan dialog Ka, tapi juga semakin menghanyutkan dalam pelitnya konflik. Ma...
    5 weeks ago
  • Ummu Salamah - “Di antara keutamaan istri-istri Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah mereka lebih memilih Allah dan Rasul-Nya.” ~ h.19 Berpredikat Ummahatul ...
    1 month ago
  • Teruslah Bertanya … - #CeritaBuku #DuniaSophie ​[511/785] ‘Tapi akan selalu menjadi watak dari akal manusia untuk menanyakan dari mana bola itu berasal. Itulah sebabnya mengapa ...
    4 months ago

Popular Posts

Done!

2017 Reading Challenge

2017 Reading Challenge
Sinta has completed her goal of reading 100 books in 2017!
hide

Blog Buku

Blog Cerita

Kumpulan Ulasan

Copyright © Jendelaku Menatap Dunia | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Distributed By Blogger Templates20