Twitter Facebook Delicious Digg Stumbleupon Favorites More
everyone is a reader. Some just haven't found their favorite book yet

Wednesday, July 15, 2009

Hancurkan Buku, Musnahlah Bangsa

Tulisan ini pernah dipost di blog Mbak Fanda, yang kali itu sedang merayakan tulisannya yang ke-100 dan berbaik hati mengundangkanku sebagai guest writer. *makasih Mbak Fanda*

Kenapa aku post ulang tulisan ini? karena baru-baru ini Indonesia kehilangan LAGI sejarah dan budayanya. Museum Radya Pusaka, sebuah museum tertua nomor dua di Indonesia ini, kehilangan 61 naskah kuno Ronggowarsito!! Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di sini.

Sebuah fenomena yang menunjukkan bahwa bangsa ini semakin tak menghargai sejarah dan budaya yang merupakan identitas bangsa. Miris!!

Semoga tulisan ini kembali mampu mengingatkan kita betapa pentingnya, sejarah dan budaya bangsa, yang terukir dalam sebuah buku

***

Jika ingin menghancurkan sebuah bangsa dan peradaban, hancurkan buku-bukunya; maka pastilah bangsa itu akan musnah.'' Milan Kundera_Novelis Ceko

Saya begitu tertohok saat membaca tulisan Pak Muhidin M Dahlan yang berjudul "Ayo, Hancurkan Majapahit!" Beberapa bulan kemarin saya sering membaca tentang kasus "ketidak-sengajaan" pemerintah menghancurkan situs bersejarah, hanya karena ingin membangun PIM [Pusat Informasi Majapahit] atau Trowulan Information Centre. Dan untuk para pengamat kebudayaan dan sejarah, kasus yang ramai ini sangat menginjak-injak sejarah. Kejadian ini berakhir dengan permohonan maaf dari pemerintah disertai pemindahan lokasi PIM. Tapi sayang beberapa situs sempat hancur.

Tapi bukan masalah happy ending ini yang ingin saya ungkapkan. Tapi tentang ulasan Pak Muhidin yang membuat saya melihat sisi lain dari "keramaian" yang muncul akibat kelalaian pemerintah. Bahwa masalah hancurnya sejarah tidak hanya dikarenakan hilang ataupun hancurnya sebuah situs bersejarah, namun juga karena mulai lalainya kita dengan aset sejarah bernama buku.

Penghancuran ingatan atas warisan (cerita) Majapahit itu toh sudah berlangsung dengan sangat lama, sistematis, dan halus. Dan itu dilakukan pemerintah yang dibantu sikap bisu masyarakat (terpelajar) Mojokerto sendiri._muhidin m dahlan

Sedikit kutipan di atas, adalah sindiran pak Muhidin atas terbengkalainya buku-buku penyimpan sejarah saat beliau melakukan perjalanan ke beberapa perpustakaan di Mojokerto.

Hanya satu buku tentang sejarah Kota Mojokerto di sini dengan tampang yang memelas: Sejarah Mojokerto, Sebuah Pendekatan Administratif dan Sosial Budaya. Buku yang disusun Tim Penulisan Sejarah Kabupaten Mojokerto pada 1993 itu tampak kusam. Selain karena ''ketuaan'', juga barangkali tak ada yang menjamahnya. Bayangkan, untuk menjaga warisan sejarah besar Majapahit dengan armada maritim yang demikian tangguh di masa silam itu, perpustakaan kabupaten ini cukup mempercayakannya pada satu buku itu!_muhidin m dahlan

Sedih? Ya, Tertohok? Sangat. Saya pribadi sebagai generasi muda, jujur tak terlalu mengetahui sejarah Majapahit, sejarah hebat salah satu kerajaan terbesar yang sempat termasyhur ke telinga dunia.

Senyum kecut menghiasi bibir saat saya mencoba mengingat kembali pelajaran sejarah ketika sekolah dulu. Hasilnya? benar-benar telah terkelupas. Dan sekarang apa yang saya butuhkan untuk mengingatnya kembali? Buku atau catatan. Buku yang mampu menggali segala sejarah yang sempat tertimbun di kepalaku.

Ya, aku membutuhkan pengingat dan salah satunya dari buku. Bukan sekedar candi, stupa ataupun keris tapi buku, sesuatu yang lebih dapat berbicara banyak. Tapi realita saat ini adalah “penyimpan sejarah” mulai hangus, memory pun mulai habis. Saat memory habis, tak ayal sejarah pun perlahan musnah. Dan yang tak bisa dipungkiri, manusia pun akan kehilangan guru kehidupan.

Sejarah adalah guru kehidupan. Sosoknya yang usang justru kerap memberi ilham pencerahan. Pembacaaan atas sejarah dapat mempertemukan manusia dengan segenap kearifan. Pada titik paling spektakuler, sejarah yang terangkum dalam karya Ilahiah bernama kitab suci, bahkan mampu mengantarkan manusia tunduk di haribaan Tuhannya atas nama keimanan_ Gajahmada: Langit Kresna Hariadi


Share:

40 comments:

  1. yah, kita harus mempertahankan budaya kita.

    ReplyDelete
  2. pemgalaman guru yang baik....

    ReplyDelete
  3. buku adalah sumber ilmu kedua setelah pengalaman...

    ReplyDelete
  4. ihhh..kesel kesel...pemerintah bikin kesel aja..nanti dh ada yg klaim baru uring2an. iiihhhhhhhhhhhhhhhhhh...kesel

    ReplyDelete
  5. mo diapa..itulah potret pemimpin kita dududzz

    ReplyDelete
  6. Buku selain sebagai gudang ilmu juga sebagai catatan penting dari sejarah kehidupan manusia. Jadi alangkah sayangnya jika buku tidak dipelihara dengan baik.

    ReplyDelete
  7. generasi muda harus mampu melestarikan sejarah bangsa end yang tua tu juga jangan bosan memberi pengetahuan sejarah pada yang muda.kan jadi seimbang

    ReplyDelete
  8. waduh buku2 itu pada kemana sih, nanti di claim negara lain jadi nyesel

    wah memang negara ini benar2 negara "saya" mba, bukan negara "kita" :(

    ReplyDelete
  9. iya,,budayakan membaca sejak dini!!!

    ReplyDelete
  10. Harus diakui, 90% buku itu hanya ada di murid dan mahasiswa.
    Cara paling gampang kita tengoklah di rumah kita sendiri.
    Berapa buku yang tipe buku pelajaran sekolah, dan berapa buku yang bukan buku sekolah.
    Bahkan saya yakin seyakin2nya, banyak keluarga yang di rumahnya cuman ada buku pelajaran dowang...

    ReplyDelete
  11. ngerasa kesindir membaca postingan kamu kali ini. ak guru juga jarang banget baca2 buku bersejarah... sama sedihnya saat ada bahkan muridku yang ga tau candi borobudur letaknya dmana... semakin terkikis rasanya nilai2 budaya ..


    hiks.. jadi cambukan buat memperdalam lagi ilmu tentang budaya... thanks kawan

    ReplyDelete
  12. Ada yang mengatakan semakin tebal buku itu semakin berharga nilai sejarahnya dan semakin mahal tuuh buku akan terasa sulit untuk mendapatkannya dengan duit,, apa benar demikian??

    ReplyDelete
  13. PENGUMUMAN Mau tau rahasia di balik nama blog ruangkremasi? klik di sini

    ReplyDelete
  14. Hancurkan buku maka gelaplah dunia, karena buku kan jendela dunia ;)

    ReplyDelete
  15. aku juga jengkeeellll... walopun aku nggak suka baca buku tapi kalo masalah buku sejarah dan dokumenter aku suka banget...

    ReplyDelete
  16. Aduh sayang bangett......semoga ke depannya tidak terjadi lagi...
    Perkembangan suatu bangsa dapat dilihat dari literatur yang telah merka hasilkan...
    kalo gini, khan trenyuh sebagai orang Indonesia..

    ReplyDelete
  17. karena kemajuan jaman dan kemodernan sampe2 kita melupakan budaya kita.... membaca adalah budaya terindah loh, dg membaca buku kita bisa mendapatkan pelajaran... nah kalau sampe dihancurkan berarti kita semua akan bodoh.... tidak boleh hal itu terjadi, mari galakkan budaya membaca dan menulis....

    ReplyDelete
  18. buku adalah ilmu pengetahuan, menghancurkan buku=menghancurkan ilmu pengetahuan

    ReplyDelete
  19. Sekrg kok lg musim reposting artikel ya? btw, salut dgn kecintaanmu yg besar pada buku

    ReplyDelete
  20. Lama2 bangsa ini kehilangan sejarahnya sendiri dan orang luar bisa jadi nanti lebih tau sejarah kita daripada kita sendiri... truss di acak2 dah sejarah kita (bangsa indonesia) sama orang luar...secara kita sendiri tidak menjaga alias acuh tak acuh... huftt...

    ReplyDelete
  21. maluuu deeehhh, gak kenal sejarah sendiri...
    mana nama museum itu baru denger... ya ampuun...
    thanks yaaa teteh sinta yg baikkk udah ngulas ini...

    ReplyDelete
  22. hmmm ... bener banget, mbak shinta. buku2 berharga yang lenyap bisa menghancurkan sebuah peradaban. ini perlu menjadi "warning" buat para pengambil kebijakan agar serius menyelamatkan buku2 berkadar sejarah tinggi. jangan sampai diambil orang hingga akhirnya bangsa kita kehilangan nilai2 kearifan.

    ReplyDelete
  23. nasib deh
    buku kuno melayu di tanjung pinang juga diembat org kaya dari negara tetangga

    ReplyDelete
  24. ayo kita brlomba bangun bangsa kita.

    ReplyDelete
  25. Gilaaa...
    nasib sebuah bangsa dapat ditentukan oleh lembaran kertas bertulis.
    Hufh...
    mungkin bisa dikatakan,

    tinggalkan al-qur'an, musnahkan dunia.

    ya kan??

    :D

    ReplyDelete
  26. Buku-buku karya sastra bugis banyak diembat orang Belande shint...
    makanya mungkin sekarang lebih baik kalau dalam bentuk softcopy yah?

    ReplyDelete
  27. bener juga yak??
    ngancurin bangsa hanya dengan buku,
    ckckc
    ajib sob.

    sekalian,
    ada yang baru di tempatku koment yak!!
    MHUAHAHAHAHAHHAHA (PAKE CAPSLOCK BUKAN SHIFT!)

    ReplyDelete
  28. Yah... kayaknya bangsa ini memang hanya bisa memakai tanpa pernah berusaha untuk merawat...

    ReplyDelete
  29. sip,,,,budaya ditentukan dari membaca dan menulis..

    sep sep sep

    ReplyDelete
  30. Shintaaaaaaa......... :) halah, ko teriak2 sih? gak sopan :D

    up date lagi dunk....

    ReplyDelete
  31. Sin, amazon punya produk buku digital gitu.. namanya kindle, bisa muat beratus2 buku, jadi klo pergi2 ga usah bawa buku berat2 cukup bawa kindle aja.. tapi harganya masih mahal euy buat kantongku :-(

    ReplyDelete
  32. Itulah sebabnya manusia yang duduk di kursi2 empuk itu kudu punya visi bagi bangsa, bukan visi bagi kota atau daerahnya saja. Tulisan yang sungguh bagus.

    ReplyDelete
  33. bener banget tu
    aku setuju
    tak ada buku
    maka tak ada ilmu buat kita

    ReplyDelete
  34. sedih amat...pemerintah sekarang dh gag peduli ma pendidikan..lebih peduli ma pendidikan mahal klo yg murah yg masih di biayai pemerintah gag di gubris. malah iklan sekolah gratis hanya kamuflase semata supaya orang milih ...., malah di medan sekolah mo dijadikan hotel..kasian orang Indonesia mo dijadikan orang2 bodoh yg konsumtif huuu...kesel!!

    ReplyDelete
  35. sore....mari kita menjadi kutu buku yg mencintai buku tapi gak suka melalap buku krn buku bukan lalapan he he.he...

    ReplyDelete
  36. Benar, bu. Tanpa buku dunia hancur.
    Salam kenal, Frelia the Anak SD.
    Please visit me back^^

    ReplyDelete

What Do You Things?

Search

About Me

My photo

Seorang blogger yang suka membuat ulasan buku di Jendelaku Menatap Dunia dan Yuk Membaca Buku Islami

IG: @sinta.705 | email: sinthionk@gmail.com | twitter: @sinta_nisfuanna

Member of BBI

Member of BBI
ID 1301050

Another Blog

  • Teruslah Bertanya … - #CeritaBuku #DuniaSophie ​[511/785] ‘Tapi akan selalu menjadi watak dari akal manusia untuk menanyakan dari mana bola itu berasal. Itulah sebabnya mengapa ...
    2 weeks ago
  • Think Dinar! - Judul: Think Dinar! | Penulis: Endy J. Kurniawan | Editor: Asma Nadia | Penerbit: *AsmaNadia Publishing* | Terbit: Ketujuh, Juni 2012 | Tebal: xxii + 298 h...
    7 months ago
  • Wonderful Life - Judul: *Wonderful Life* | Penulis: Amalia Prabowo | Penyunting: Hariadhi & Pax Benedanto | Penerbit: POP | Terbit: 2015 | Tebal: 169 hlm | Harga: Rp. 50.00...
    7 months ago

Popular Posts

Done!

2016 Reading Challenge

2016 Reading Challenge
Sinta has completed her goal of reading 60 books in 2016!
hide

Blog Buku

Blog Cerita

Kumpulan Ulasan

Copyright © Jendelaku Menatap Dunia | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Distributed By Blogger Templates20