Twitter Facebook Delicious Digg Stumbleupon Favorites More
everyone is a reader. Some just haven't found their favorite book yet

Monday, June 15, 2009

Cahaya Di Atas Cahaya

Setelah obrak-abrik blog multiply, nemu review lama sebuah buku yang menurutku masih menarik. Cuman gaya reviewku jaman dulu rada aneh, hasilnya bisa diliat sendiri. Semoga Bermanfaat ^^

***
Sejarah pertemuan buku...

Mataku tajam menatap sebuah rak di samping tetehku yang sedang memberi materi. Telingaku mendengarkan materi, tetapi mata ini tetap saja terfokus dengan isi rak kayu yang berukuran + 1 x 1,5 m. Hari ini kali pertamanya, kita berkumpul di rumah teteh, dan kali pertamanya aku mengetahui bahwa teteh mempunyai rak yang dipenuhi dengan buku....hwehehehehe....


Sebenarnya selain hobi membeli buku, aku juga hobi meminjam buku. Dan sudah menjadi langkah otomatis, jika di rumah seseorang dan melihat deretan buku yang terpanjang, mata akan terpaku ke sana.


Sepertinya teteh menyadari tingkahku saat itu, karena setelah materi selesai. Teteh membuka kaca yang melindungi deretan buku itu, dan mengambil dua buku, ”Ada yang mau pinjam buku ini?” aku pun tersenyum menyambut tawaran itu. Dua buah novel islami ditawarkan teteh untuk kami baca, sekejab salah satu buku sudah ditenteng temanku, tersisa satu buku yang dengan cepat aku ambil sebelum keduluan yang lain. Sebuah buku lama bersampul kuning dengan gambar wanita berjilbab lebar sedang duduk merenung diterpa cahaya. ”Cahaya di Atas Cahaya (CAC), judul yang indah,” batinku.


”Oke deh teh, aku pinjam,” kataku sambil memasukkan buku itu ke dalam tas.


***

Masuk ke sasaran utama...

Judul Buku: Cahaya di Atas Cahaya

Penulis: Izzatul Jannah
Penerbit: Asy Syaamil, Bandung

Cetakan: Pertama, 2000

Tebal: 143 halaman


Menjadi perempuan bagi saya adalah karunia sekaligus perenungan.

Sebab warna dunianya lebih bergradasi dibanding dunia laki-laki.

Konflik-konflik dalam menjalani peran kodratinya lebih variatif dan unik. Ujian kehidupannya pun lebih berwarna dan senantiasa harus memilih.

~Izzatul Jannah~

Seperti pengantar dari Mbak Izzatul Jannah, hampir sebagian besar cerpen di buku ini mengambil sosok wanita, wanita yang dipenuhi dengan berbagai konflik hidup, kisah Bhernadetta yang mendapatkan cahaya Allah dari ayat-ayat yang dilantunkan Aisyah, teman sekamarnya yang juga adalah sosok yang sangat dia benci; kisah Maya yang berakhir tragis, karena keinginan mendapat perhatian orang tuanya tak kunjung diperolehnya; Srinah, sosok pelacur yang ingin menikah dengan seorang guru ngaji.


Buku CAC juga dipenuhi dengan kejutan seperti tersirat dalam kisah Rahasia Ibu, sebuah rahasia yang akhirnya terkuak dan membuat shock sang putri, Kisah Rompas, anak jalanan yang menarik perhatian seorang wartawan dan menjadi headline news.


Walaupun tema utama buku ini sebagaian besar adalah wanita, bukan berarti label novel cengeng langsung ditancapkan begitu saja. Terbukti dengan kisah-kisah intifadhah yang cukup mengguncang, pembelotan seorang anak kepada ayahnya sendiri; ketegaran seorang ibu melindungi perjuangan putranya dan kisah pernikahan jihad yang berakhir dengan kematian.


Wah...perasaan pembaca benar-benar dibuat mengikuti alur cerita...


Sempurnakah buku ini??

Tidak. Setiap buku pasti memiliki kelemahan. Aku menangkap sebuah kisah datar di antara kisah-kisah penuh kejutan, Fafa Kembalilah, sebuah judul yang berkisahkan tentang seorang sahabat yang sempat meninggalkan ”jalan-lurus”, menurut pandangan subyektifku kisah ini terlalu datar (walaupun aku sendiri masih belum sukses untuk menulis cerpen), ceritanya terlalu mulus, tanpa konflik dan berakhir membahagiakan.


Selain kisah datar di atas---menurut pandanganku---tidak ada kelemahan lain yang terdapat dalam buku ini, cover sederhananya pun menurutku cukup menarik dan kalem—walaupun prinsip cover haruslah cerah supaya menarik---tapi aku menganggap bentuk cover tersebut sesuai dengan judul yang tertera, Cahaya di Atas Cahaya. Kesederhanaan itu juga diperkuat dengan layout halaman yang tanpa ornamen. Biasa donk??!! Hmmm...mungkin juga, tapi coba pandangi dan selami buku ini, kau akan merasakan kesederhanaannya.

NB: maaf gak menemukan cover bukunya
Share:

25 comments:

  1. hehehe, dasar penikmat buku (plus peminjam buku :P), jago ngereviewnya.

    benran lho jadi wanita itu karunia, ayo di nikmati

    tapi saya tetap suka jadi lelaki :D

    ReplyDelete
  2. emank rahasia ibu tuh apa sih???? pnasaran deh

    ReplyDelete
  3. kalo kamu ke rumahku pasti ngiler liat buku di lemari buku aku. he he he...

    ReplyDelete
  4. huehueee... suka sama yang pinjem pinjem juga toh... sama dunkz... gak apalah daripada beli... mending minjem.. iya gakzz???

    ReplyDelete
  5. wehehe.. enak deh kl bisa pinjam2an buku. bukunya lom dibalik2in nih dipinjam ma sobatku :(

    ReplyDelete
  6. ikutan comment juga dong, hobby banget ngeresensi buku
    ada gak sich resensi makanan?

    ReplyDelete
  7. buku2 banyak yang ga dibalikin hiks.... sekarang lagi berusaha keras untuk kembali sering2 beli buku :)

    ReplyDelete
  8. mantap neh mba reviewnya
    dah lama aku ga baca buku cerpen/novel


    salam
    blogger bertuah pekanbaru
    KONTES SEO BERTUAH

    ReplyDelete
  9. Jadi ini review buku tahun berapa ?
    Emang beda sih dengan gaya review sekarang ini.
    Tapi tetap aja enak dibaca kok...
    BTW..., sudah berapa buku ya yang telah direview ?

    ReplyDelete
  10. perempuan memang lebih bergradasi pattern hidupnya ketimang laki2... ole karena itula kiranya mrk hrsnya lebih bisa bersyukur atas karunia itu dan gag cma skdr meneriakkan jargon emansipasi wanita lalu berlindung dibalik kata2 tsb melakukan pembenaran atas smua yg mrk lakukan..

    wuihhhh paan si nii gw?!?!?! heheheh salam kenal :)

    ReplyDelete
  11. Harus aku akui, wanita memang makhluk Tuhan yang mulia, aku sangat menghormati dan menyayangi ibuku, sebagai ibu dan wanita.

    ReplyDelete
  12. jadi pengen baca juga mba.....minjem dwonkk... :) salam kenal juga yah mba... *_*

    ReplyDelete
  13. banyak buku disini,... lengkap dengan review yang menarik. jadi kepingin baca nih...

    ReplyDelete
  14. sepertinya buku yang bagus,,
    begitu juga dengan reviewnya
    ^^

    ReplyDelete
  15. duh, saya juga kak tahan klo liat rak buku di rumah temen atau saudara.. bawaannya pengen liat n pastinya minjem klo belum punya bukunya hehehe..

    ReplyDelete
  16. Mbak emang paling jago nulis review, selain bagus tapi juga obyektif

    ah, masa sih ndak bisa nulis cerpen? ndak percaya XD

    ReplyDelete
  17. terimakasih pula atas kunjungan baliknya :)

    ReplyDelete
  18. Menarik nih kayaknya...
    jadi pengen memulai belajar menyukai membaca. hehe

    :D

    ReplyDelete
  19. Review yang menarik mbak....

    ReplyDelete
  20. wah kayaknya hobby baca novel nih...mampir ke blogku ada cerita yg judulnya kisah nyata pacaran dengan hantu...siapa tahu pada saat membacanya direview juga kekurangan dan kelebihannya..! thanks ! salam kenal

    ReplyDelete
  21. menyelami wanita seperti memasuki labirin yang menyesatkan

    ReplyDelete
  22. Menunggu orang yang baik mengonvertnya ke pdf, kemudia menguploadnya ke indowebster (itung2 menyelamatkan hasil karya orang dalam bentuk softcopynya)

    hehe, kidding

    ReplyDelete
  23. sederhana ya mbak??? tp biasanya kesederhanaan itulah kekuatan yg ada..... hwehehehehehe

    salam kenal juga mbak.... horeeeeee aq dapat temen baru... :P

    ReplyDelete
  24. Memang beda Sin gayanya, tapi...aku kok lebih suka yg ini ya? Kapan nih mau mampir ke rmhku? Bialng2 ya, ntar bukuku tak sembunyiin dulu di lemari tertutup, biar aman. hahahaha...

    ReplyDelete
  25. Shinta, multiplynya apa yah...??? bagi tahu dunk... ane ada juga tuh MP cuma, jarang di lirik aja :)

    Shin, ajarin saya review buku yah. :)

    ReplyDelete

What Do You Things?

Search

About Me

My photo

Seorang blogger yang suka membuat ulasan buku di Jendelaku Menatap Dunia dan Yuk Membaca Buku Islami

IG: @sinta.705 | email: sinthionk@gmail.com | twitter: @sinta_nisfuanna

Member of BBI

Member of BBI
ID 1301050

Another Blog

  • Teruslah Bertanya … - #CeritaBuku #DuniaSophie ​[511/785] ‘Tapi akan selalu menjadi watak dari akal manusia untuk menanyakan dari mana bola itu berasal. Itulah sebabnya mengapa ...
    2 weeks ago
  • Think Dinar! - Judul: Think Dinar! | Penulis: Endy J. Kurniawan | Editor: Asma Nadia | Penerbit: *AsmaNadia Publishing* | Terbit: Ketujuh, Juni 2012 | Tebal: xxii + 298 h...
    7 months ago
  • Wonderful Life - Judul: *Wonderful Life* | Penulis: Amalia Prabowo | Penyunting: Hariadhi & Pax Benedanto | Penerbit: POP | Terbit: 2015 | Tebal: 169 hlm | Harga: Rp. 50.00...
    7 months ago

Popular Posts

Done!

2016 Reading Challenge

2016 Reading Challenge
Sinta has completed her goal of reading 60 books in 2016!
hide

Blog Buku

Blog Cerita

Kumpulan Ulasan

Copyright © Jendelaku Menatap Dunia | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Distributed By Blogger Templates20