Twitter Facebook Delicious Digg Stumbleupon Favorites More
everyone is a reader. Some just haven't found their favorite book yet

Thursday, May 7, 2009

Imajinasi Anak- Anak

Betapa menyenangkan menjadi anak kecil. Masa yang penuh imajinasi. Masih sedikitnya “kontaminasi” pikiran dan masih kurangnya ‘pengalaman’ indera, membuat daya imajinasi mereka lebih bebas.

Lisa, Anna, Britta, Lasse, Bosse dan Olle, adalah anak-anak penghuni Desa Bullerbyn yang memiliki banyak imajinasi. Desa Bullerbyn adalah desa kecil yang hanya terdiri dari tiga pondok, pondok utara, pondok tengah dan pondok selatan. Sepi? No! Ada saja tingkah 3 anak perempuan dan 3 anak laki-laki ini membuat keramaian di Desa Bullerbyn, yang diartikan juga Desa Ribut.


Di antara anak-anak ini, secara otomatis terbentuk genk perempuan dan genk laki-laki, yang membuat suasana semakin seru. Seringkali salah satu dari genk menyimpan rahasia, agar genk yang lain penasaran. Seperti saat Lisa, Anna dan Britta menemukan tempat arbei tumbuh dengan lebatnya; dan Lasse, Bosse dan Olle menyembunyikan lokasi gua di tumpukan jerami.


Suatu hari kami [Lisa, Anna dan Britta] menemukan banyak sekali buah arbei…Tapi itu rahasia, tak akan kami beritahukan. “Uh… itu rahasia usang dibanding dengan rahasia kami!” kata Olle ………………….. “Kami membuat sembilan gua di dalam tumpukan jerami, kalau kalian ingin tahu!” seru Lasse. “Kami akan segera dapat menemukannya,” kata kami [Lisa, Anna dan Britta] serempak……”Kalian nggak bakalan bisa menemukannya! Gampangnya…tanpa peta. Kalian tidak akan berhasil menemukan gua-gua itu! Dan kalian juga tidak akan berhasil menemukan petanya…..” [hal 51]

Cerita yang naskah aslinya telah ditulis sejak tahun 1947 silam menghadirkan kelucuan dalam keseharian bocah Bullerbyn, saat mereka menyamar menjadi pengembara dengan memakai baju-baju ayah ibu, atau saat genk perempuan bermain rumah-rumah dengan berlagak [dan berbicara] selayaknya ibu-ibu, atau saat genk laki-laki tak pernah mampu lama menyembunyikan rahasianya, atau saat Anna dan Lisa ingin merasakan melarikan diri dari rumah, atau saat mereka berlutut mengelilingi ember untuk meminum sirup lewat sedotan. Semua cerita menggambarkan rasa penasaran [ingin tahu_red] dan imajinasi dalam kepala seorang anak kecil. Selain itu, buku ini juga diselingi ilustrasi yang menambah daya tarik cerita kepolosan para “pengacau” Bullerbyn

Astrid Lindgren menggambarkan kisah dengan cemerlang. Penulis buku asal Swedia ini mengawali karir di dunia buku anak lewat cerita Pippi Longstocking [1945] dan telah diterjemahkan dalam 60 bahasa. Kematian Astrid Lindgren pada tahun 2002 tak membuat karya-karya surut. Dan sampai saat ini bukunya masih mampu bersaing dengan buku anak terbitan baru.

Judul : Kami Anak-Anak Bullerbyn
Penulis : Astrid Lindgren
Penerbit : PT. Gramedia
Tahun : 1984
Genre : Buku Anak-anak
Tebal : 98 halaman
Harga : Rp. 10.000,-


Share:

8 comments:

  1. Aku jarang banget baca novel yang berkisah tentang anak-anak mbak
    paling2 cuman baca majalah anak2
    atau kompas anak
    tapi mungkin novel ini bagus juga ya.

    ReplyDelete
  2. Kyknya asik jg yah, tp aku dah jarang bc novel anak2 lg [kecuali Harry Potter] hehehe...

    ReplyDelete
  3. Jadi inget baca buku Pippi si kaos kaki panjang itu waktu masih SD.. dan begitu terkagum2nya, sampai terobsesi pengen punya kaos kaki yang sama hehehehe

    ReplyDelete
  4. namanya anak dimana-mana kadang banyak yang kreatif

    ReplyDelete
  5. jadi inget, waktu itu beliin 7 buku Astrid Lindgren buat ponakan2 pas ada pameran. Bukunya lagi diobral, tujuh ribuan satunya :D

    Nih link ceritanya :D

    http://laisya.blogspot.com/2008/11/shop-till-you.html

    ReplyDelete
  6. kalau untuk orang yang udah "setua" saya kira2 masih pantas ndak ya baca ginian?
    hihihih


    saya sih suka2 aja :)

    ReplyDelete
  7. Jadi kangen dg Enid Blyton juga mbak. Anak-anak sekarang memang butuh buku bergizi untuk mendorong kreativitas mereka..

    ReplyDelete
  8. @ayu
    bagus, juga lucu

    @mbak fanda
    oh, harry potter masuk kategori buku anak-anak ya mbak??

    @mbak ade
    aku malah belum pernah bca di pippi, jadi pengen euy!

    @mas eka
    iya mas...imajinasi anak-anak yang bebas membuat mereka lebih kreatif

    @mbak lies
    gyaaaaaaaaaaaaaaa....bikin ngileeeeeerrr!!

    @macangadungan
    pantes aja, biar kepalanya lebih fresh

    @ajeng
    betul! ;)

    ReplyDelete

What Do You Things?

Search

About Me

My photo

Seorang blogger yang suka membuat ulasan buku di Jendelaku Menatap Dunia dan Yuk Membaca Buku Islami

IG: @sinta.705 | email: sinthionk@gmail.com | twitter: @sinta_nisfuanna

Member of BBI

Member of BBI
ID 1301050

Another Blog

  • Teruslah Bertanya … - #CeritaBuku #DuniaSophie ​[511/785] ‘Tapi akan selalu menjadi watak dari akal manusia untuk menanyakan dari mana bola itu berasal. Itulah sebabnya mengapa ...
    2 weeks ago
  • Think Dinar! - Judul: Think Dinar! | Penulis: Endy J. Kurniawan | Editor: Asma Nadia | Penerbit: *AsmaNadia Publishing* | Terbit: Ketujuh, Juni 2012 | Tebal: xxii + 298 h...
    7 months ago
  • Wonderful Life - Judul: *Wonderful Life* | Penulis: Amalia Prabowo | Penyunting: Hariadhi & Pax Benedanto | Penerbit: POP | Terbit: 2015 | Tebal: 169 hlm | Harga: Rp. 50.00...
    7 months ago

Popular Posts

Done!

2016 Reading Challenge

2016 Reading Challenge
Sinta has completed her goal of reading 60 books in 2016!
hide

Blog Buku

Blog Cerita

Kumpulan Ulasan

Copyright © Jendelaku Menatap Dunia | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Distributed By Blogger Templates20