Monday, September 26, 2016

Kindaichi R #1

Penulis: Seimaru Amagi/ Fumiya Sato
Penerjemah: Anggie Virgianti
Cetakan: 2015
Tebal: 192 hlm
Bintang: 4/5


"Dilihat berapa kalipun, tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan ada orang di sekitar pondoknya. Sampai aku ke sana untuk mengeceknya, sama sekali tidak ada tanda-tanda orang keluar atau mendekati pondok itu, Kumosawa menghilang bagai asap" (Kindaichi)
Perjalanan ski yang seharusnya menjadi menyenangkan, ternyata berbuntut pembunuhan beruntun. Kindaichi yang bekerja sebagai pekerja sambilan, mulai melakukan penyelidikan sesuai insting detektifnya. Penemuan teknik lempar golok dan peti mati yang dapat menghilangkan mayat menjadi sebagian pembuka kedok pembunuh. Kekhawatiran terungkap, pembunuh pun menyebabkan Nanase, menjadi korban aksi brutal.

Kasus Detektif Kindaichi memang lebih rumit dibandingkan Detektif Conan. Gambarnya yang terasa dark dan alurnya yang panjang membuat sensasi menegangkan lebih terasa dalam setiap pengungkapan bukti-bukti. Bagian yang membuat gemes, adalah akhir ceritanya yang menggantung bertepatan dengan mulai diungkapnya identitas pembunuh.

Sunday, September 25, 2016

Room

Judul: Room
Penulis: Emma Donoghue
Penerjemah: Rina Wulandari
Penerbit: NouraBooks
Cetakan: Pertama, Agustus 2016
Tebal: 420 halaman
Harga: Rp. 79.000 (Diskon di Toko Buku Online)
Bintang: 4/5


Manusia adalah makhluk sosial. Manusia membutuhkan interaksi yang memadai. Apa yang terjadi jika kebutuhan tersebut terenggut? Terpenjara dalam ruangan berukuran tiga kali tiga meter dengan stress yang berputar-putar di kepala tanpa bisa dikeluarkan dengan baik. Kondisi yang pasti menyesakkan dan dipenuhi keluhan bagi orang dewasa. Namun, kondisi ini menjadi sesuatu yang lain dan  menarik ketika diceritakan dari sudut pandang anak usia 5 tahun.

Room. Sebuah kamar tertutup, dihuni Jack dan ibunya tanpa pernah merasakan udara Luar. Keseharian mereka terbaca seru saat mulai memainkan imajinasi anak-anak. Eggsnake di kolong tempat tidur, Labirin dari karton tisu gulung, membuat trek lari dari benda-benda di ruangan, bermain tebak orkestra, dan permainan yang bisa dilakukan dengan barang seadanya. Ma berusaha membuat Jack tetap memiliki aktivitas, meski munculnya rasa stress tidak dapat dipungkiri terutama saat Ma mulai Hilang.

“Hanya karena kau belum pernah bertemu mereka, tidak berarti mereka tidak nyata. Ada lebih banyak hal di dunia daripada yang pernah kau bayangkan.” (Ma. 104)

Keseharian yang terkungkung di Kamar, menciptakan batasan dalam kepala Jack, bahwa segala yang ada di kamar adalah Nyata dan semua hal di TV adalah Tidak Nyata. Kamar adalah dunianya, bahkan di kemudian hari, saat bebas, Jack terkadang merindukan Kamar dengan ketenangannya. Salah satu tanya-jawab yang muncul di kepala Jack, adalah bagaimana Nick Tua membelikan kebutuhan mereka, apakah dia masuk ke dalam TV untuk membeli sesuatu di toko? Lalu, muncul lagi pertanyaan, apakah Nick Tua termasuk nyata atau tidak nyata?

Sampai suatu ketika Ma memiliki ide mengeluarkan mereka dengan mengandalkan Jack dalam gulungan karpet. Bukan aksi yang mudah, tapi mereka bebas dari Kamar dan bertemu dunia Luar. Kebebasan Ma dan Jack  ternyata menjadi sesuatu yang mengejutkan bagi Jack. Dunia Luar yang dulunya terbayang menakjubkan, ternyata malah menerbitkan banyak kebingungan, bahkan terkadang menakutkan. Belum lagi, kondisi psikologis Ma yang ternyata belum stabil menghadapi serangan dunia Luar dan dirinya sendiri.

“Ini sebenarnya sulit,” “Ketika dunia kita adalah hanyalah tiga meter persegi, segalanya lebih mudah untuk dikendalikan. Banyak hal yang membuat Jack panik sekarang. Tapi aku benci cara media menyebutnya aneh, atau seorang pemuda idiot, atau liar, kata itu ____ ” (Ma – h. 296)

Saat Jack mulai memainkan logika sederhananya tentang segala yang ditemuinya di Luar, adalah bagian yang paling saya sukai. Meski terkadang muncul pertanyaan di kepala saya, bagaimana bisa anak usia 5 tahun bisa berpikir dan berargumentasi dengan sangat cerdas, kisah Ma dan Jack mengandung sinisme pada dunia terutama ketika mereka telah berada di Luar. Kepolosan dan pemahamannya yang masih sederhana membuat cara pandang Jack tanpa prasangka, sayangnya dunia tidak seperti itu, banyak hal yang dibuat berbelit karena banyaknya pertimbangan.

“Kami harus tinggal di dunia, kami tidak akan pernah kembali ke Kamar, kata Ma itulah yang akan terjadi dan aku harus senang. Aku tidak tahu mengapa kami tidak bisa kembali bahkan hanya untuk tidur.” (Jack – h. 236)

Semakin luas dunia yang dijejak, akan semakin banyak hal yang harus dipahami. Tidak ada kebebasan karena semua memiliki batasannya. Dunia Luar dan Kamar, sama-sama menjadi sesuatu, dimana Jack menuturkan banyak pertanyaan yang layak untuk ditanyakan kembali dalam benak masing-masing pembacanya. 

“Mengapa lebih baik di luar daripada di dalam? Ma mengatakan kami akan bebas tapi ini tidak terasa seperti bebas.” (Jack – h.321)

Sunday, September 18, 2016

Detektif Conan #2

Penulis: Aoyama Gosho
Penerjemah: M. Gunarsah
Penerbit: Elex Media Komputindo
Cetakan Pertama 1997
Tebal: 176 hlm
Bintang: 2/5


Conan masuk SD kelas 1 dengan pelajaran 1+1 = 2 hehehehe... Seri kedua tidak terlalu menarik, meski pria jubah hitam sempat muncul sebentar. Dari ketiga kasus, yang kusuka adalah pembunuhan taruhan 5 milyar. Tapi yang bikin mengganjal, tidak ada penjelasan bagaimana mayat Pak Negisi bisa berada dan terbakar di festival.

Selain itu, aksi empat bocah SD menyelidiki rumah hantu dan ditutup dengan 'Rumah Eto' sukses bikin ketiwi....

Tuesday, September 13, 2016

Parasyte #1

Judul: Parasyte #1 
Penulis: Hitoshi Iwaaki
Penerjemah: Andika Arief Satrya 
Penerbit: Elex Media Komputindo 
Tebal: 224 hlm 
Bintang: 2/5


Mungkin efek dari nonton drakor Good Doctor, jadi saat melihat komik Parasyte kupikir akan berkutat dengan dunia kedokteran. Ternyata, salah karena isi komik ini lebih mengarah ke cerita monster yang sarat dengan darah. 
"... Sekalipun punya kekuatan yang begitu hebat, mereka tidak bisa hidup tanpa meminjam organ dalam dan organ pembuangan manusia. Bagaimana pun juga, mereka adalah parasit dan akan mati jika terpisah dari bagian tubuh yang lain."
Sesuai dengan judulnya, parasit menyusup ke dalam tubuh manusia menguasai otak dan menyerap sari makanan. Meski tetap mempertahankan bentuk tubuh manusia yang disusupinya, mereka tetap dapat berubah bentuk menjadi monster. Buruknya, mereka menjadi teror pemangsa manusia yang sulit terdeteksi.

Rasa jijik hampir terasa sepanjang membaca Parasyte, apalagi saat Migi muncul dengan mata menonjol di tangan kanan Shinichi Izumi atau ketika aksi memakan manusia ditampilkan. Tetapi bagi yang suka ketegangan, kisah Shinichi Izumi yang harus berhadapan dengan parasit lain, cocok dibaca dan dinikmati.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow by Email