Twitter Facebook Delicious Digg Stumbleupon Favorites More
everyone is a reader. Some just haven't found their favorite book yet

Wednesday, November 14, 2012

Bidadari-Bidadari Surga


"Hari ini, garis kehidupan sederhana dan apa adanya milik mereka mulai menjejak masa-masa depan yang gemilang. Anak-anak yang mengukir indahnya perjuangan hidup. Yashinta dengan berang-berangnya. Dalimunte dengan kincir anginnya, Ikanuri dan Wibisana, entah dengan apanya. Dan Kak Laisa dengan segala pengorbanannya." [h. 64]
Mengenal sosok Laisa sungguh luar biasa. Pengorbanannya sebagai anak sulung ditempuhnya dengan kesabaran dan keikhlasan. Laisa memiliki 4 orang adik dengan beragam karakter, Dalimunte, Wibisana, Ikanuri, dan Tashinta. Sejak kematian Babak, Laisa harus mati-matian memenuhi janjinya dengan membantu Mamak untuk membiayai kebutuhan sehari-hari dan sekolah adik-adiknya. Laisa sendiri lebih memilih untuk berhenti sekolah supaya tidak semakin membebani keluarga.

Keberagaman karakter keempat adik Laisa, menjadi salah satu sisi yang menarik untuk dicermati. Saya sendiri jadi diajak untuk mengakrabi tingkah polah anak-anak yang memang berbeda, terutama Ikanuri yang memiliki karakter pemberontak. Kejadian Ikanuri di kebun mangga Wak Burhan pun memperlihatkan kekerasan karakter Ikanuri, hingga sukses mengundang air mata, kala ucapan kasar Ikanuri tepat menusuk di bagian sensitif dalam diri Laisa, yang kelak membuat salah satu sigung nakal itu tergugu penuh sesal. Karakter seperti ini yang sekarang banyak sekali 'mengidap' dalam diri anak-anak.

Sumber Dasar Foto: Flickr
Keinginan untuk terus melindungi dan selalu memberikan yang terbaik untuk adik-adiknya, membuat Laisa tidak mempedulikan kondisinya sendiri. Kekuatan dan ketulusannya berkali-kali menyelamatkan Ikanuri & Wibisana dari ancaman harimau Kendeng; rela mata kakinya terkilir demi kesembuhan Yashinta; memberikan kepercayaan dan pembelaan untuk Dalimunte di pertemuan di Balai Kampung. Pengorbanan yang tak henti dari sang kakak, ternyata membuat adik-adiknya ingin menjaga perasaan Laisa. Konflik pun berkembang dan menyentuh ranah sensitif, yaitu pernikahan. 

Penceritaan dengan alur maju-mundur yang didukung dengan kecerdikan penulis dalam meletakkan kejutan menciptakan rasa penasaran yang mendorong untuk terus membaca. Selain itu, kesederhanaan yang menjadi ciri novel-novel Tere Liye pun terlihat dalam 'Bidadari-Bidadari Surga'. Ide sederhana, konflik sederhana, bahasa pun sederhana, namun terangkai dengan sangat apik dan membuat cerita semakin menyentil-sentil titik empati. .

Judul: Bidadari-Bidadari Surga
Penulis: Tere Liye
Penerbit: Republika
Cetak: 2008
Tebal: vi + 368 hlm
Bintang: ***


:: ingin buku seken/murah bermutu? mampir ke FB Parcel Buku atau Dagang Buku yuk! ::
Share:

0 komentar:

Post a Comment

What Do You Things?

Search

About Me

My photo

Seorang blogger yang suka membuat ulasan buku di Jendelaku Menatap Dunia dan Yuk Membaca Buku Islami

IG: @sinta.705 | email: sinthionk@gmail.com | twitter: @sinta_nisfuanna

Member of BBI

Member of BBI
ID 1301050

Another Blog

  • Ummu Salamah - “Di antara keutamaan istri-istri Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah mereka lebih memilih Allah dan Rasul-Nya.” ~ h.19 Berpredikat Ummahatul ...
    19 hours ago
  • [Ngoceh Buku] Honeymoon for Sophie Part #1 - #ObrolinBuku #HoneymoonForSophie (100/264) Desain sampul cantik, alasan yang buatku memilih buku ini untuk diambil saat butuh bacaan super ringan. Dan, t...
    1 day ago
  • Teruslah Bertanya … - #CeritaBuku #DuniaSophie ​[511/785] ‘Tapi akan selalu menjadi watak dari akal manusia untuk menanyakan dari mana bola itu berasal. Itulah sebabnya mengapa ...
    2 months ago
  • Wonderful Life - Judul: *Wonderful Life* | Penulis: Amalia Prabowo | Penyunting: Hariadhi & Pax Benedanto | Penerbit: POP | Terbit: 2015 | Tebal: 169 hlm | Harga: Rp. 50.00...
    9 months ago

Popular Posts

Done!

2017 Reading Challenge

2017 Reading Challenge
Sinta has completed her goal of reading 100 books in 2017!
hide

Blog Buku

Blog Cerita

Kumpulan Ulasan

Copyright © Jendelaku Menatap Dunia | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Distributed By Blogger Templates20