Twitter Facebook Delicious Digg Stumbleupon Favorites More
everyone is a reader. Some just haven't found their favorite book yet

Friday, July 16, 2010

Batik, Sebuah Lakon



“Dalam Bahasa Jawa ada sebuah ungkapan yang sangat indah: nunggak semi. Artinya, bersemilah, tumbuh dan berkembanglah, tetapi tetap berpangkal pada pokok atau batang utama. Saya berusaha selalu menerapkan makna bijak ini dalam langkal saya melakoni batik!” [h. 225]

Iwan Tirta adalah sosok “saya” pada kalimat di atas. Bagi orang yang terbiasa dengan dunia fashion atau batik pasti kenal dengan pria yang telah berusia lebih dari 70 tahun ini. Tapi bagi saya yang sangat buta dengan dunia fashion, nama Iwan Tirta baru-baru ini saya kenal.

Menarik. Saya suka dengan covernya elegan yang bernuansa Jawa, dengan background berwarna coklat tua. Bagian sampul ini dilengkapi gambar wayang, dengan bagian bawahnya yang dipenuhi dengan hamparan kain batik. Cantik! :) Sayang sekali saya tidak mendapatkan gambar sampul buku ini saat melakukan searching.

Rasa takjub tidak hanya berhenti pada bagian cover, tetapi berlanjut dengan foto-foto yang diambil dengan sangat apik. Batik adalah subyek foto yang hampir memenuhi buku ini… Subhanallah. Sebenarnya saya lumayan sering melihat foto batik, lewat jeng google. Namun, kali ini foto kain batik terlihat lebih dan lebih jelas, sekaligus menonjolkan detail-detail dari ragam hias yang memang selalu ditonjolkan dalam kain batik. Kali ini benar-benar beautiful!

Okey, berhenti mengagumi sampul depan dan foto-foto di sana…

Iwan Tirta, sosok inilah yang diangkat dalam buku bergenre memoir ini. Sungguh, saya dibuat kagum dengan pengetahuan dan dedikasinya dengan kain batik. Bahkan studi hukum yang sudah dilakoninya hingga S3, dan status sebagai dosen Universitas Indonesia, rela dilepasnya untuk lebih menggeluti kain yang telah diresmikan UNESCO sebagai warisan budaya Indonesia.

Batik yang memiliki berbagai unsur ragam hias dan keelokan filosofi budaya bangsa, mempesona pria yang memiliki nama asli Nursjirwan Tirtaamidjaja. Salah satu penelitiannya terhadap tarian Bedaya, semakin mengukuhkan kecintaannya dengan Batik. Dari buku ini mengalirkan kisah perjalanan Iwan Tirta dari kisah masa kecilnya yang memang akrab dengan batik, menjadi sosok desainer batik hingga langsung menerjunkan diri menjadi seorang pembatik.




Really like this book!

Dari buku ini saya tidak hanya disuguhi kisah perjalanan Iwan Tirta, tetapi juga sejarah dan budaya Jawa seperti seni wayang, seni tari Bedaya, teknik membatik, sejarah dan filosofi di balik sebuah ragam hias batik. Bahkan buku ini juga dirancang dengan pola seperti pertunjukan wayang. Mulai dari Talu [Pembuka], Adeg Jejer [Keraton], Adeg Sabrang [Pengaruh-pengaruh luar], Gara-gara [Kemelut] dan diakhiri dengan Tancep Kayon [Penutup].

Saya benar-benar menikmati buku yang satu ini. Selain karena perjalanan hidup dan profesi Iwan Tirta yang pantang menyerah dan berdedikasi terhadap batik, buku yang berukuran besar ini juga memperkaya wawasan saya dengan budaya Jawa dan batik.

Satu hal yang masih selalu digaris-bawahi dan menjadi permasalahan yang tidak hanya disampaikan dalam buku ini, yaitu kepedulian generasi dengan kekayaan batik yang semakin menyusut dari waktu ke waktu.

Judul : Batik, Sebuah Lakon
Penulis : Iwan Tirta
Penyunting : Jenny A. Kartawinata
Konsultan Desain: Sita Subyakto Warman
Foto: Denny Herliyanso, Wijayanti Kusumawardini, Dokumentari Iwan Tirta, Dokumentasi Femina Group
Penerbit : PT. Gaya Favorit Press
Terbit : 2009
Tebal : 278 halaman
Genre : Memoar

kunjungi: http://parcelbuku.com
Share:

7 comments:

  1. awwalan...

    jum'at hari batik... :D

    wah... belum sempat mampir ke toko buku.. sip... syukron...

    ReplyDelete
  2. kalau kerja inyong pasti selalu pakai kain batik

    ReplyDelete
  3. selamat malam....
    salam kenal
    aku nyampe di blog ini pas lagi searching2 komunitas di Malang, ndilalah ketemu ma FPKM dan terdampar di blog ini.
    Dari dulu dan sampai sekarang pengen gabung, tapi gak pernah kesampaian, hehehe..

    reviewnya menarik, Batik, warisan budaya kita yg mang kudu kita jaga,^^

    ReplyDelete
  4. kayaknya mendalami bukunya banget mba
    hehee

    ReplyDelete
  5. dari buku segalanya bisa abadi...

    ReplyDelete
  6. kain batik Lebih nyaman digunakan dan coraknyapun mengandung unsur seni tinggi, dan saat ini abadikan daLam buku. terima atas sharenya.
    ijin menjadi foLLower di bLog ini, saLam kenaL.

    ReplyDelete
  7. aku suka batik, namun yang bahannya dari katun. Enak dipakai, nyaman, dan meresap keringat, gak nganggu teman di sekitar. Sayang banyak seragam batik yang bahannya dari sintetis, termasuk seragam di kantorku. Mau gak dijahitin, gimana kan seragam, mau dijahitin gak nyaman di badan.

    ReplyDelete

What Do You Things?

Search

About Me

My photo

Seorang blogger yang suka membuat ulasan buku di Jendelaku Menatap Dunia dan Yuk Membaca Buku Islami

IG: @sinta.705 | email: sinthionk@gmail.com | twitter: @sinta_nisfuanna

Member of BBI

Member of BBI
ID 1301050

Another Blog

Popular Posts

Done!

2016 Reading Challenge

2016 Reading Challenge
Sinta has completed her goal of reading 60 books in 2016!
hide

Blog Buku

Blog Cerita

Kumpulan Ulasan

Copyright © Jendelaku Menatap Dunia | Powered by Blogger
Design by SimpleWpThemes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | Distributed By Blogger Templates20